Cara Memilih Bow/panah dan Arrow/Anak Panah Untuk Pemula

jual panah berburu modern,harga busur panah atlet,harga busur panah recurve,jual busur panah tradisional,harga panah,harga anak panah,harga panah crossbow,harga busur panah cartel,busur panah terbaik

Cara Memilih Bow/panah dan Arrow/Anak Panah Untuk Pemula

 jual panah berburu modern,harga busur panah atlet,harga busur panah recurve,jual busur panah tradisional,harga panah,harga anak panah,harga panah crossbow,harga busur panah cartel,busur panah terbaik
Ini nih yang paling sering ditanyain sama orang yang baru2 maen. Ada beberapa hal penting yang harus dipikirin kalau mau beli peralatan panahan.

Panahan itu kan olahraga konsistensi. Settingan alat dan teknik kita harus bener2 sama dalam setiap tembakan untuk hasil optimal. Gimana dapat hal ini tercapai kalau kita cuma ngandelin pinjeman dari temen atau klub? Yang belum tentu setiap kita latihan bakal dikasih peralatan yang sama. Hari ini latihan pake panah dan anak panah A, besok pake panah B dan anak panah B, dst.

Tapi disisi lain, peralatan panahan bukan barang murah. Kita harus teliti milih yang mau kita beli, kan akung kalau udah beli ternyata gak cocok. Dijual lagi juga kemungkinan besar gak akan balik modal.

Cara terbaik memang coba2 dulu, pinjem punya temen atau punya klub. Terutama di klub biasanya banyak pilihan ukuran panjang dan berat tarikan panah. Yang mana yang enak dipake itulah yang nantinya kita beli,

Setelah teknik kita mulai konsisten, grouping udah mulai bagus (umumnya kurang lebih latihan sebulan lah kalau rajin), baru deh pertimbangkan hal2 di bawah ini buat acuan pas mau beli.

1. Kanan atau kidal

Pemanah sebelah kiri: right handed/RH/kanan, yang megang panah tangan kiri, yang narik string tangan kanan.
Pemanah sebelah kanan: left handed/LH/kidal, yang megang panah tangan kanan, yang narik string tangan kiri.

Menurut aku ini yang paling pertama harus diputuskan. Sebagian besar pemanah di dunia adalah pemanah kanan. Tapi bukan berarti kamu harus ikut2an mana yang rame.

Karena panahan selain menggunakan tangan, mata juga sangat berperan penting karena dipake buat ngebidik. Dan sama kayak tangan, mata juga dapat kidal. Istilahnya adalah eye dominance.

2. Jenis panah

kalau ini hampir sepenuhnya masalah selera, dan sedikit masalah dana. Hahaha…

Ada banyak pilihan jenis panah: longbow, recurve, horsebow, compound, dll. Semua punya plus minus, harganya juga lain.

Masalah harga, olympic/FITA recurve bow dan compound bow adalah yang paling mahal. Starter kitnya aja dapat diatas 10 juta. Apalagi kalau mau peralatan yang kualitas terbaik semuanya, dapat abis puluhan juta.

Compound bow, cirinya ada katrol di ujung limbsnya.

Olympic/FITA recurve bow.

Nah, untuk yang low budget seperti aku dan kebanyakan orang yang baru mau memulai hobi panahan, jenis panah dibawah ini dapat jadi pertimbangan. Sekedar gambaran harga, aku pajang foto asli orang jualan.

 

1. Standard bow

Sebenernya adalah jenis recurve bow, tapi versi generik. Haha… Di Indonesia panah jenis ini buanyaaak banget dipake. Buat iseng, latihan, maupun kompetisi. panah jenis ini dapat ikut berbagai ronde pertandingan: Ronde Nasional/Standard Bow, Ronde Recurve, dan Ronde Barebow.

aku perhatiin merk yang paling banyak dipake adalah Cartel Sirius Plus dan SF Optimo+, dua merk ini udah beredar lama di Indonesia. Kesini2nya banyak merk lain seperti Jandao, Sanlida, Kaimei, Maximo, dkk.

Harganya untuk starter kisaran 3 juta udah lumayan lengkap, udah dapat dipake latihan (panah, anak panah, finger tab, arm guard, quiver). kalau panahnya doang kisaran harga 1,6 juta. Kayak gini penampakannya:

2. Horse bow

Sesuai namanya, panah jenis ini dulunya banyak dipake diatas kuda. Karena itu panahnya pendek, biar leluasa makenya.

panah jenis ini harganya sangat beragam, ada yang berbahan PVC yang harganya dibawah 400rb, sampe bahan komposit alami yang harganya dapat belasan bahkan puluhan juta rupiah.

Yang harganya tengah2 adalah horsebow pabrikan import. Biasanya terbuat dari laminasi kayu, fiber, dan karbon. aku gak begitu paham mana yang bagus, cuma aku sering liat orang banyak pake Kaya Windfighter. aku liat2 harga panahnya doang kisaran 3 jutaan.

Horsebow merk Kaya Windfighter

kalau yang harganya lebih terjangkau biasanya berbahan PVC atau fiberglass (PFG atau EFG). Banyak pengrajin lokal yang produksi dari bahan ini makanya lebih murah.

Hungarian bow berbahan fiberglass produksi Kang Roy archery. Salah satu maestro pembuat panah Indonesia.

Horsebow PVC, harganya kebanyakan dibawah 400rb tergantung kualitasnya. Tapi tingkat keawetan panah berbahan PVC termasuk kurang. Biasanya hitungan bulan udah patah.

 

3. panah Tradisional

Bahannya kayu dan bambu.

Seperti yang di bawah ini adalah panah jemparingan, bentuknya mirip standard bow. Biasanya dijual dengan harga kisaran 600rb.

panah Jemparingan

 

4. panah Recurve PVC

Dengan handle kayu dan limbs PVC yang biasanya diisi bambu. Dibawah ini contohnya, dibandrol di kisaran 300rb.


panah PVC handle kayu

Kisaran harga yang aku cantumin cuma buat gambaran kasar aja, soalnya harga cepet banget berubah. Belum lagi kalau barang yang dijual kualitasnya beda, dapat jadi lebih mahal atau lebih murah dari yang aku sebutin.

Yang jualan juga buanyaaak, silahkan cari penjual yang jujur. Lebih baik lagi kalau dapat diajak konsultasi dulu.

 

3. Panjang panah

 

Terutama untuk “standard bow” dan olympic/FITA recurve ada ukuran panjang panah tertentu yang bakal disesuaikan dengan postur badan si pemanah. Karena postur badan bakal mempengaruhi panjang tarikan (draw length). Draw length ini yang bakal jadi acuan pemilihan ukuran bow yang cocok buat kamu.

panah jenis horsebow dan hunting bow gak perlu ikut patokan diatas, karena biasanya panahnya pendek2.

 

4. Berat tarikan (draw weight)

 

Kesalahan yang paling banyak terjadi adalah “Beli sekalian yang berat aja, nanti juga terbiasa. Biar gak usah beli2 lagi”. Dulu aku juga termasuk yang prinsipnya begitu, alhasil aku menyesal.

Kenapa? karena pada tahap awal belajar panahan yang paling utama adalah teknik. kalau badan kita perlu usaha ekstra keras cuma buat narik string, teknik malah gak akan keperhatiin. aku jamin akurasi tembakan juga bakal ancur2an.

Gak usah malu misal kamu seorang lelaki brewok tinggi gede tapi cuma narik panah 20 lbs. Karena otot yang dipake buat panahan adalah otot yang jarang dipake sehari2. aku pernah liat cowok tinggi gede tapi tangannya gemeteran narik panah yang cuma 20an lbs.

Ingat, latihan panahan itu dapat sampe berjam2, menembak sampe ratusan kali per sesi latihan. Percuma punya panah draw weight gede kalau kamu cuma dapat narik 10 kali abis itu langsung tepar. Gak ada gunanya. panah 20-30 lbs aja masih bagus kok sampe jarak 20-30 meteran, bahkan lebih. Pertandingan indoor kan cuma 18 meter.

Coba2 aja dulu punya klub, atau punya temen. Mana yang menurut kamu ringan dan kamu sanggup nariknya sampe beratus2 kali. Biar latihan lebih optimal.

Pada saat nanti kamu udah mulai terbiasa, dapat dinaikin dikit2 draw weightnya. Gak mesti beli kok, aku sendiri pernah barter. Pajang aja di media sosial, ada aja peminatnya.

NB: Untuk standard bow, limbs tersedia dari 18-40 lbs. Nambahnya kelipatan 2 lbs. aku pribadi waktu baru mulai memanah pake 28 lbs, itu juga masih gemeteran. Akhirnya diturunin ke 24 lbs baru nyaman. Sampe sekarang masih pake panah 24 lbs untuk latihan dan tanding dengan jarak 20 meter kebawah, enak gak cepet capek.

5. Memilih Anak Panah

panah dan anak panah harus dipasangkan dengan serasi. kalau nggak sesuai nantinya si anak panah bakal terbang lari kanan lari kiri. Intinya semakin berat draw weight, semakin kaku anak panah yang harus dipake, dan sebaliknya. Minta saran ke pemain yang lebih senior atau ke penjual tentang ukuran anak panah yang cocok buat panahmu.

Menurut aku yang paling penting buat pemula sih beli anak panah yang murah2 aja dulu. dapat dari bahan kayu/bambu, fiberglass, atau alumunium. Karena benda ini paling cepet rusak. Apalagi pemula, ada kalanya anak panah meleset dari bantalan terus ngehantem tembok, atau ilang ke kebun.

Gambaran dikit untuk harga anak panah:

 

1. Anak panah bambu

Biasanya dibuat dari bambu petung/gombong. Harga dan kualitas cukup beragam. Tergantung tingkat kelurusan, keseragaman spine, finishing (plitur), dll. Biasanya dibandrol mulai dari belasan ribu sampe 50an ribu per batang lengkap.


Anak panah bambu full set

 

2. Anak panah fiberglass

Bahan ini kuat dan cukup murah. Cocok banget buat pemula. Biasanya dihargain kisaran 30rb per batang.


Anak panah fiberglass

kalau teknik udah bagus, nembak udah kena bantalan terus, dan udah ada duitnya, baru deh dapat mempertimbangkan beli anak panah yang agak bagusan. Karena akurasi juga ditentukan oleh kualitas anak panah.

 

6. Asesoris

 

Selain panah dan anak panah, masih ada beberapa asesoris yang dibutuhin. Yang wajib adalah finger tab (pelindung jari) dan arm guard (pelindung lengan).

Finger tab banyak buatan lokal yang murah2, awet juga. Tapi kalau langsung mau beli yang bagus juga gak masalah, cuma pastikan ukurannya pas, karena ada pilihan ukuran S, M atau L.


Finger tab lokal dengan kisaran harga 50 ribu.

kalau untuk arm guard, aku saranin pake yang paling panjang dan lebar untuk pemula. Karena teknik penempatan siku biasanya belum pas jadi sering kejepret. aku sendiri pernah sampe biru2. Tapi usahakan bahannya jangan pake yang nyerep keringet (misal bahan kulit atau kain tebal) karena bakalan cepet bau. Enaknya bahan karet atau plastik aja. Bahkan dapat bikin sendiri dari pipa PVC/paralon, murah meriaaaah.


Arm guard lokal dengan harga 60rb dijual di tokopedia.

Kenapa harus tau ini semua? Mohon maaf karena ada oknum penjual yang punya prinsip “yang penting barangku laku”. Jadi walaupun sebenernya si penjual tau bahwa barangnya gak cocok sama si pembeli tetep dibilang bagus dan cocok2 aja. Atau dapat juga karena si penjual belum tau ilmunya, cuma sekedar jualan. Memang cuma satu dua aja penjual yang model begitu, tapi ada baiknya kita tau apa yang mau kita beli supaya dana, waktu, dan tenaga yang kita keluarkan jadi efektif.

Itulah hal2 utama yang harus dipertimbangkan kalau mau beli peralatan panahan. Cuma sebagai pedoman kasar. Yang paling bagus adalah nanya ke senior, karena mereka udah lebih berpengalaman. Termasuk punya referensi seller/penjual mana yang lebih recommended.

Artikel ini telah tayang di : http://www.papatembak.com
dengan Judul : Cara Memilih Bow/Busur dan Arrow/Anak Panah Untuk Pemula
Penulis : Azhar Suryadiningrat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *